Catper: Pagi, Bukittinggi! (3/5 part 2)

Lucunya, pas ketemu Maghrib itu, baju kami kembar. Epi baju ungu kerudung ungu. Aku juga. Jangan-jangan kita…. jodoh? lol. *Aamiin -usap telapak tangan ke muka.*

Tapi memang ya, ada kejadian lucu pula waktu kami bertemu pertama kali di pembagian kelompok dinamika dulu. Teman saya, Rici, sms: “Peh ada yang mirip sama lo.” Yang dimaksud adalah Epi, oke, lebih tepatnya baju si Epi. Baju kita sangat mirip. Rok kotak-kotak hitam merah, baju putih, serta kerudung merah. Sampai heran. Bisa-bisanya yaa… jangan-jangan kita jodoh? lol

Tapi memang itu peristiwa yg memorable sekali :’) Yakan pi? Sayang sekali kami nggak foto bareng. Yaiyalah masa baru kenal mau foto bareng -.-‘ *Halo Hanifah, sudahi monolog ini. Okesip.*

Si Epi bawa-bawa kado gede. Dari Akhwat 2009 buat Uni. Apasih isinya, kok besar banget? :3

Banyak teman-teman yang nanyain kabar, baik ke aku maupun Epi, “Sudah sampai belum?” “Sudah di tempat Septri?” Belum lagi titipan salam yang banyak sekali. Juga titipan “kirimin fotonya yaaa.” Banyak yang ingin hadir, tapi terkendala jarak :’

***

Jadwal penerbangan Epi hari Sabtu, pukul enam sore. Jadi, dalam tempo.sesingkat-singkatnya ini, dia ingin memenuhi banyak hal: ke tempat Uni (tujuan paling utama), jalan-jalan, dan belanja. Kalau saya sih, free. Tapi karena saya nggak bisa mengendarai motor bergigi ._. sama aja, saya nggak bisa kemana-mana. Kami berencana untuk jalan-jalan dan cari oleh-oleh dulu sebelum berangkat ke Payakumbuh, rumah Uni tempat resepsi digelar.

Tahu bahwa Epi cuma sebentar di Padang, malam itu juga Ammi Aan mengajak kami jalan-jalan ke Jam Gadang malam itu juga. Yeeeeeey!

Di Jam Gadang, Epi beli oleh-oleh (karena dia pulang hari Sabtu -takut tidak terkejar lagi). Kaos bergambar Jam Gadang ukuran XL buat papa, sama baju (gambar Jam Gadang juga) buat Nashwa. Terus kita keliling foto-foto di sekitaran Jam Gadang :’)

Ada bapak penjual kacang rebus yang jadi objek fotonya Epi. Sudah foto sana sini, nggak enak dia kalau nggak beli. Belilah akhirnya. Padahal kami sudah punya kacang rebus dari Ammah Ika :’

Epi serius banget mengambil foto jam gadang

Epi serius banget mengambil foto jam gadang

***

Paginya, Ammah Ika berangkat ke sekolah diantar Ammi Aan. Kan motornya mau kami pakai. Hehe. Yes. Ayo jalan Abang Epi!

Sebelum berangkat kerja, dibikinin peta sama Ammi Aan. Oke. Siap berangkat! Mari Mamang Repi!

Mau keluar jalan Birugo, Epi nanya direksi. Saya merogoh peta harta karun dari saku jaket. Tapi tapi …. kok tintanya meleber gitu? Hahahah *tertawa kering* tangan saya basah ternyata -_-‘

Peta sudah dikeluarkan dan dibuka. Another problem. Saya nggak bisa baca peta. Hahahah *tertawa lebih kering lagi* Si peta pun saya perlihatkan ke Epi yang lagi bawa motor. Ini yang namanya multitasking: mengendarai motor sambil baca peta. Good job Epi!

Tujuan pertama kami adalah Panorama dan Goa Jepang. Masuk Panorama bayar 3ribu rupiah. Panorama itu bagus banget T_T terus karena kami datang pagi-pagi, suasana masih berkabut. Kereeen *_* Ada banyak monyet. Tiba-tiba menyesal karena nggak bawa kacang rebus buat ngasih makan monyet-monyet itu.

— Pukul 7:24, di-sms Mas Dirga, ”
Dah otw ksini kalian, Peh?” » lihat kan kalau Mas Dirga ini perhatian sekali. Kepingin temennya Uni hadir di acara akad :’) #sweet

Hahah nggak enak juga yak jawabnya kalau kami lagi jalan-jalan :s

Saya jawab, “Belum masdir. jam 1 atau 2 kah akadnya? 2 aja doong.” »  Ipeh nawar.

Dibalas lagi, “Lho, jam brp mw brngkt?
Pasny aj deh jam 13.30” » biasa dagang gini nih jadinya —

Ada mas-mas yang udah kaya pawang monyet ajeh. Karena dia bawa kacang rebus, kemana dia pergi, dia diikuti monyet-monyet. Momen inilah yang digunakan Epi dan saya buat putu-putu. Hahaha, nebeng sama orang. kami lupa bawa kacang rebus yang dibeli semalam sih :( Ada raylight gitu diantara celah dedaunan. Keren sekaleeeeeh. Namun, Epi dan saya adalah dua orang yang bakat fotografinya belum terasah #tsah (kalo saya kayaknya emang ga bakat yak). Trus, bekal kami cuma dua: Epi pakai digicam dan saya pakai kamera hp. Yasudahlah, toh kenangan tetap melekat. *Sambil berdua berandai-andai bawa DSLR kesana*

kata Epi ini namanya God'slight

kata Epi ini namanya God’slight

Pas lagi jalan-jalan, ada monyet yang kami perhatikan dan kami dekati. Monyetnya marah. Aaaaak. Pantes aja fotografer Animal Wild bayarannya mahal. Serem gini. Kami berdua lari jauh-jauh. Sekarang, saya tahu bagaimana rasanya “lari tunggang-langgang” itu.

Lanjut lagi, ke Goa Jepang. Tiket masuknya 5ribu/orang. Untuk kesana harus menuruni 132 anak tangga. Hmm, pantas saja guide-nya kurus-kurus. #sirik Kata Uwak sih, ada tempat penyimpanan senjata, ada dapurnya juga. Gitu deh.

Epi menuruni tangga-- dari Panorama menuju ke Goa Jepang

Epi menuruni tangga– dari Panorama menuju ke Goa Jepang

20130125_082045

Kaya penyambut tamu :')

Kaya penyambut tamu :’)

Kami menyusuri Goa Jepang itu. Huh-hah. Capek T_T  diberi penerangan hanya jalan utama. Sisanya gelap. Ada bagian-bagian goa yang bikin saya penasaran. Tapi si Epi nggak mau masuk nemenin :( Kata Epi, “Han, ini bukan rumah orang loh. Ini GOA! Ada jinnya loh.” Saya bersikeras, “Aku masuk ya pi,” kata saya. “Tinggalin loh,” katanya. Eh bener aja, saya ditinggalin sodara-sodara. Teganya T______T

Pas lihat hp, ngecek waktu. Waaah, ternyata sudah pukul sembilan. Deg-degan karena dua hal: pertama karena takut ketinggalan akadnya Uni. Padahal ini super penting. Sia-sialah kami ke Padang kalau nggak menyaksikan akad :( Yang kedua, ternyata di bawah sini nggak ada sinyal. Haa. Kami berdua buru-buru kepingin keluar dari Goa.

Epi, terengah-engah, baru keluar dari Goa Jepang.

Epi, terengah-engah, baru keluar dari Goa Jepang.

Waktu kami untuk jalan-jalan hanya tersisa sedikit lagi. Padahal masih mau ke Rumah Kelahiran Bung Hatta dan mau cari oleh-oleh sanjai buat Bunda.

Bingung. Takut nggak sempat. “Gimana ya, apa kamu ke rumah Bung Hatta dan aku cari sanjai?” tawar Epi. Pokoknya HARUS HARUS WAJIB ke rumah Bung Hatta. Sudah sampai padang tapi nggak ke rumah Bung Hatta itu … T______T

“Ayo Epi, kita ke rumah Bung Hatta. Bentaar aja,” kata saya. Alhamdulillahnya, rumah Bung Hatta itu dekat dengan Pasar Bawah -tempat cari sanjai. Jadinya satu jurusan :))

Seneng pake banget sudah sampai di rumah kelahiran Bung Hatta :D Ada Ibu-ibu petugas dinas pariwisata yang jagain rumah itu, memanggil kami “Ananda”. Si Epi benar-benar terkesan dipanggil Ananda :D :D

Sepedanya Bung Hatta dan Epi (figuran)

Sepedanya Bung Hatta dan Epi (figuran)

di depan rumah kelahiran Bung Hatta

di depan rumah kelahiran Bung Hatta

Kamar kelahiran Bung Hatta

Kamar kelahiran Bung Hatta

20130125_091144 Hey Epi, nggak boleh duduk di situ :P[/caption]

Foto Bung Hatta

Foto Bung Hatta

Lanjut cari sanjai di pasar bawah. Pokoknya efisiensi waktu lah. Epi memarkir motor, saya nanya alamat. Epi bayar sanjai, saya bawa bungkusannya ke parkiran. Biar cepat.

Dasar si Epi, pas menaiki tangga, di pinggirannya ada ibu-ibu penjual kue-kue. Dia masih sempat beli kue bolu. Efisiensi waktu lagi. Saya yang megang bolunya, ambil secubit kecil, terus suapin ke Epi yang lagi mengendarai motor. Multitasking banget kan anak satu itu?

Deg-degan. Tetep.

Masih sempat mengirim pesan singkat bodoh ke Mas Dirga, “Mas Dirga kami nungguin Ammi yang mau nganter. Jangan akad dulu T.T” Kata Epi, “Yaampun masa ngirim sms begitu.” Hehe. Yasudah deh sms diralat:”insyaAllah kami hadir sebelum waktunya. Aamiin. Selamat menghafal ijab kabul mas Dirga. semoga lancar. Barakallah #bigday”

Sampai di rumah Ammi Aan, kami bersiap-siap. Si Epi pakai kebaya warna biru. Saya? mewakili h2o, pakai baju seragam kami :) Meskipun saya merasa banget salah kostum :( Tadi pagi saja, Ammah Ika berangkat pakai baju terusan warna merah muda yang banyak sulamannya. Saya sampai heran. “Mau kemana, mah?” “Ke sekolah.” “Loh kok bajunya gitu banget?” “Iya orang Padang emang gitu Teh.” Hahaha yang terbayang adalah orang-orang pakai baju sulam-sulaman, bordir, kebaya, trus saya beda sendiri. Mak T_T

Well, show must go on!

Pukul setengah dua belas, Ammi Aan pulang ke rumah. Hendak mengantar kami ke Payakumbuh. Akadnya Uni hari Jum’at. Untuk laki-laki baligh beragama Islam, wajib salat Jum’at kan ya? Nah artinya di jalan, Ammi Aan harus berhenti untuk salat Jum’at.

Deg-degan. Banget.

Berangkat ke Payakumbuh diantar Ammi Aan

Berangkat ke Payakumbuh diantar Ammi Aan

Epi, di dalam mobil. Berangkaaat!

Epi, di dalam mobil. Berangkaaat!

Di mobil, sudah senyum saling menguatkan aja sama si Epi. Sambil pegangan tangan. Menghalau rasa khawatir. Sekaligus sedih juga karena kami sudah mau berpisah :(

Kami lewat Pasar Aur Kuning, pasar tekstil terbesar se-Sumatera :O Lewat IPDN juga. Ketika Gamawan Fauzi jadi Menteri Dalam Negeri, di Payakumbuh dibangun IPDN.

Sampai di kota Payakumbuh, Ammi Aan berhenti untuk salat Jum’at. Kami menunggu di salah satu restoran fastfood. Ngadem. Payakumbuh lumayan panas dibanding Bukittinggi.

Deg-degan tambah menjadi.

Berhenti dulu di restoran fastfood. Ammah Ika dan Epi bajunya kembar lho.

Berhenti dulu di restoran fastfood. Ammah Ika dan Epi bajunya kembar lho.

Di restoran itu saya mendapat telpon. Dari Ummi Defi. Beliau cerita kalau barusan saja kontak sama Ummi. Ketika Ummi cerita kalau saya lagi ke Padang untuk menghadiri pernikahan kawan dekat, kata Ummi Defi, “Septri? Itu sih kawan dekatnya Nadia (anak beliau).”

Kata Ummi Defi, “Tadi pagi Nadia baru saja telpin Septri. Mereka berdua nangis-nangisan. Sedih sekali Nadia nggak bisa hadir di acara Septri.”

Deg.

Mendengar kata ‘nangis’, perasaan saya agak kacau. Padahal sudah berniat untuk berbahagia. Nggak ada lagi tuh sedih-sedihan. Tapi, tapi …

Saat inilah dapat sms dari Laura, temannya Uni, “Aslm.wr.wb.teteh, ini laura tmn septri… :) Teteh dh smpai mana? Nanti sms k no laura aja y teh..”

Aku tanya, Uni lagi apa sekarang? Lagi di make-up kata Laura. Aaaak. Tuh kan Uni tuh kan. Masih aja mikirin kami, di momen besarnya -pas lagi sibuk-sibuknya. Uniiii we love you SO BIG!

Makin runtuh pertahanan sok-kuat. Ingin segera sampai di Andaleh.

Iklan

6 thoughts on “Catper: Pagi, Bukittinggi! (3/5 part 2)

    • Ternyata IPDN ada banyak Mas. Di Makassar sama Malang juga ada.

      Ternyata juga aku salah. Itu IPDN masih masuk wilayah Bukittinggi. Masih satu payung dengan yang di Jatinangor, karena nggak boleh ada dua sekolah ilmu pemerintahan dlm 1 negara. yang di Padang khusus ttg keuangan daerah.

      id.m.wikipedia.org/wiki/Institut_Pemerintahan_Dalam_Negeri

    • Ibaaal!

      Tadi gw search “catatan kecil” eh kok ga ada. trnyata “caCatan kecil” :D

      Hah, baru Januari kemarin kok bal. sebab ada janji mau bikin tulisan ttg perjalanan.

      Bal, aku udah ngintip blogmu, hmm rasanya gimana ya » “Yaampun ternyata ini secuil isi kepala si Ibal!” :D

      Aku suka tulisanmu soal lagu “Tentang Cinta” & novel “Pulang”nya Leila S. Chudori. Lanjutkan bang!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s