Nayla’s Reading List

  
   
Daripada lupa, mending tulis disini deh.

Dulu waktu saya kelas 4 SD, saya pernah baca Lima Sekawan, salah satu judulnya “di Pulau Harta”. Seruuu banget. Dan juga bukunya Emak dari gadis (hadiah ultah ke-17 dari kawan): Nancy Drew “Rahasia Renda Tua”. OMG. OMG. 

Waktu Tsanawiyah, pernah baca Karl May: “Winnetou I” ya ampun ga bisa tidur. Pernah baca juga karangannya Tasaro “Samita: Bintang Bersinar di Langit Majapahit” sampai bolos muhadharah (sama Nada dan Sarah) dan besoknya bangun kesiangan padahal harus ikut lari pagi tiap Jumat pagi. (Bacanya pakai acara nangis-nangis. Hahaha.)

Sayangnya, waktu Tsanawiyy, saya merasakan sesuatu yang berbeda saat baca 5 Sekawan/ Roald Dahl. Ga terlalu seru. T.T Mungkin karena udah tua kali ya.

Dan juga waktu SMA, baca Winnetou. Perasaannya gak seperti dulu. Sedih deh :'(

Padahal si Aa (yang waktu itu baru menang MTQ) beliin buku sampai 1juta++ Termasuk diantaranya Campbell seri lengkap. Gadjah Mada-nya Langi Kresna Hariadi lengkap. Winnetou lengkap. Plus beberapa buku Arok Dedes dan sejarah lainnya. Oya, plus History of Java (yang sampai sekarang gak beres-beres bacanya.) Baik sekali si Aa, adiknya ini selalu terkenang. Bahkan waktu itu karena beli banyak buku dapat voucher Dufan 20% banyaaaak banget (belinya di Gramedia MM). Padahal buat apa ya. Kan kita tinggalnya di Lampung. 

Oke, udah dulu curhatnya.

Nah ini dia list-nya (yang bisa bertambah atau berkurang sesuai kebutuhan):

Yang pasti cerita Nabi, Rasul, sahabat. Urutan paling atas. Plus 32 Cerita Ba’da ‘Isya. Plus Esiklopedi Widya Wiyata Pertama Anak-anak punya kita kecil dulu (sudah bilang ke Ummi supaya mewariskan ke aku. Hihihi.)

Kemudian, classic starts, misalnya:

  1. The Wonderful Wizard of Oz
  2. Secret Garden
  3. Heidi
  4. Anne of Green Gables
  5. Pippi kaos kaki panjang
  6. Serial Tini 
  7. Peter Rabbit serial
  8. Cerita rakyat/ daerah
  9. Dongeng Charles Dickens, Hans Cristian Andersen, etc.
  10. Winnie the Pooh serial

Sebelum 13 tahun:

  1. Little House Set
  2. Narnia set
  3. Harry Potter set
  4. Roald Dahl set
  5. 5 Sekawa set 
  6. Winnetou set
  7. Dongeng sebelum Tidurnya Mizan (sekarang udah susah nyarinya. Phew.)

Hmm itu dulu deh. Nanti dipikirin lagi. Btw, dari kuliah dulu udah mulai ngumpulin buku anak-anak untuk anak nanti. Padahal anaknya juga belum ada.

Seperti yang dikatakan Indra Herlambang di “Kicau Kacau” dia memberi hadiah buku untuk ponakannya, supaya waktu diperlukan nanti, dia gak takut/alergi ketemu buku tebal. Aamiin.

Buku-buku kami waktu kecil masih ada lho. Misal, yang judulnya “Semut”. Yaampun. Sempat bacakan ke Nayla juga. Tapi takut rusak. Wkwk. Emangnya cucunya cuma Nayla. Bukunya sudah berusia 20 tahun lho. Ada juga semacam buku saku yang judulnya “Ini Bagus dan Itu Tidak Bagus” terbitan Asadudin Press tahun 1996. Kalau lihat buku-buku lama, suka girang sendiri anak-anak Ummi.

Oya, kami juga ingat ada cerita Taffy dan kacamatanya. Ada juga cerita Rusa yang mau keluar rumah dan bertemu Harimau. Ada cerita bangau yang sombong, katak hendak menjadi anak burung merak, Burung Merpati Tini… Ah, banyak dehhhhh. Itu yang dulu sering dibacakan Ummi. Bahkan beliau sampai berhutang untuk beli buku WWP yang harganya 3juta rupiah. Hhhh. Baiknya Ummi. Jadi kangen.

Semoga bisa jadi Ibu yang baik ya Nifah. #afirmasi :’

PS. Aduuh jadi gak sabar nunggu Nay bisa baca :”””

PSS. Pernah pinjam buku Kak Nita yang Narnia Collector Edition. Keren bangeeet. Pingin punya juga. Hahaha.

-Hm-

 

salah satu wishlist.

 
 

buku pertama Nayla -selaim buku bantal

  
  

ke bazaar buku Bangka Belitung sama Abi Ummi

 

Iklan

6 thoughts on “Nayla’s Reading List

    • Kabar baik mba Ziyy.

      Baru list Mba Ziyy, belum dilakukan. Semoga gak lupa.

      Alhamdulillaaah. Mba Ziyy, please update kabar yang bukan buku bacaan dong di blog-nya >.< Sekarang jalan 13 bulan mbak. Salam siap disampaikan. Kiss kiss untuk Auntie Ziyy :*

  1. Mba Ipeh, numpang request, sebelum dikasih buku cerita luar semacam narnia, peter pan apalagi harry potter, dipastikan dulu Nayla sudah “ngefans” sama kisah2 Rasul dan para sahabat/sahabiyah. Soalnya, based on pengalaman pribadi, aku kecil enggak dapat cerita2 sahabat (ya dapatnya paling cuma kisah 25 nabi dan rosul doang) dan pas SD-SMP udh langsung baca goosbump, narnia, harpot trus gedenya kayak aku gini huhuhu -____-
    Semacam enggak kenal2 bgt sama sirah dn para sahabat, malah jd ‘korban’ harry potter banget lho aku *sedih*

    btw aku suka foto selfie kalian bertiga yang paling bawah itu, unyuuk. Titip sun sayag buat Nayla :*

    • Iya Fira, itu udah diatasnya :D
      Bisa dijewer Emak kalau gak diajarin.
      Sebab kalau macam 31 Cerita Ba’da ‘Isya udah ada di rumah *nyengir*
      Kalau aku kebalikannya Fira, dari kecil udah dijejalin cerita sahabat, cerita dan komik Nabi dll, plus permainannya ular tangganya kuartetnya Islami banget semuanya. Eh waktu gede gak tertarik lagi -_-‘

      Pernah denger sebenarnya di Nouman Ali Khan, dia ceritanya dibikin seru.
      Misal cerita Nabi Yusuf, dipotong-potong sama dia sampai Yusuf as. dimasukkan ke dalam sumur, trus skip dulu, sampai beberapa hari kemudian si anak sendiri yang nanya “Aba Aba, bagaimana nasib Yusuf? Setelah dia masuk sumur gimana?”

      Jadi menumbuhkan curiosity si anak sih pada intinya. Kadang kufikir kalau udah tau dari kecil jadi gak kepingin tahu lagi nantinya. Tapi kalau ga dikasih tau nanti tidak memenuhi kewajiban sebagai orangtua gak sih? Umur berapa sebaiknya diceritakan? Teorinya si aqidah dulu, kemudian akhlaq, baru ilmu, tapi implementasinya gimana itu ayng masih meraba-raba.

      (Tapi memang NAK itu bagus banget kalau lagi ceramah.)

      Dan tergantung hatinya mungkin ya, waktu SMP aku pernah dengar ustadzahku cerita tentang Nabi Ismail as. –yang udah sering banget kita denger. Tapi pas itu –cuma pas itu aja, belum pernah lagi– rasanya merindiiiiing deh kaya pisaunya ada di leher kita.

      Jadi sebenarnya aku bingung gimana “cara yang pas”. Katanya sih tarik-ulur kaya layang-layang. Gak tau juga :’)

      Ngomong-ngomong tentang Narnia, itu isinya religi (Kristen) banget kalau ditelisik. Terasa banget di volume akhir. Karena latar belakang C.S. Lewis yang pastor (?)

      Oya, –dikasih tau kawan– anak didiknya CS Lewis, namanya Martin Lings didiidik ketat dalam kepastoran dan disuruh melanjutkan studi kepastoran tentang literasi Islam. Kemudian beliau masuk Islam dan nulis buku sirah yang lakuuuu banget di amazon.com judulnya “Muhammad: His Life Based on the Earliest Sources” (belum pernah baca juga sih.)

      Iya itu video singkat yang di-capture, pas ke Bazaar Buku di Bangka. (yang sayangnya bazaarnya kecil)

      Hahaha jadi panjang gini, Neng.

      • Hahaha panjang banget mb ipeeh…
        Iyaaap aku juga sering tuh denger cerita ibu2 akhwat yang anaknya udah bosan dg segala sesuatu yang berbau2 islami krn udah dijejalin ini itu dari kecil. Tapi disatu sisi banyak juga yg berhasil kayak model mb ipeh bersaudara yg “jadi” semua. Kyaaa aku juga cuma dlm tataran “pengamat” krn belum pernah terjun langsung :D

        Iyaaaah aku juga tau kok itu CS Lewis, cuma sih krn aku ga sampai tuntas (cuma The Lion The Witch and The Wardrobe, The Voyage of The Dawn Treader, sama satu lagi The Magician Nephew) jadi aku engga terlalu merasakan hawa2 kristennya sih :p

        Semangat mb Ipeeh, ntar kalau udah nemu “racikan” yg pas buat mengajarkan si kecil suka buku dn ngefans sama kisah Rasul dan sahabat, jangan lupa sharing yaaaa biar aku bisa belajar jugaa :D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s